What’s wrong with me? For gottsakes, WHAT IS WRONG WITH ME?

 

Setiap hari Minggu (apalagi menjelang-menjelang sore), aku begitu bersemangat untuk mulai diet hari Senin. Dengan tekad membaja dan semangat membara, aku buat perjanjian dengan diriku sendiri untuk mulai diet ketat mulai besok (dan selalu mulai BESOK). Jadilah hari Minggu malam aku bersukacita makan sana sini dengan janji DIET DIMULAI BESOK. “Hari ini aku bebassss… besok kebahagiaanku akan direnggut, puas2in makan aahhh…” Hari Minggu adalah hari kebebasan karena besok diet yang bagaikan nightmare akan dimulai! 

 

Tiba hari Senin (alias kemaren), bangun tidur, semangat untuk diet tetap nempel walopun gak semembara hari sebelumnya. Langsung membayangkan kalo sarapan hanya boleh segelas susu WRP plus selembar (dua lembar kalo lagi laper banget) roti gandum polos (tanpa selai or meses). Mandi, dandan, pake baju, and ready to go. Turun dari lantai 4 kamarku, sambil membayang2kan sarapanku susu WRP yang walopun enak, tapi tetep aja bentuknya susu alias cairan doang. Huhuuu…

 

Keluar dari pintu kosan, pas baru mo manggil ojek, sayup-sayup kedengaran suara ting… ting… ting… alias gerobak bubur ayam! Si Mas-nya langsung kenal amaku lagi! “Mbak, kok udah lama gak beli bubur sih?” Liat mukanya yang memelas dan mendengar teriakan perutku yang sedang mendamba, lupalah aku tentang resolusi diet setiap hari Senin. Dengan mulut cengengesan dan kaki beringsut-ingsut menghampiri Mas tukang bubur, “Mas, bungkus deh satu”. Yak, rencana diet pas makan pagi pun gagal dengan suksesnya.

 

Tiba makan siang, temenku Harry ngajak makan di luar karena dia lagi ngebet banget curhat. Dengan iming2 ditraktir, dengan ceria aku mengikutinya makan di kantin gedung sebelah. Dalam hati mikir, makanku harus direm! Makanku harus direm! Tapi ape nak dikate, begitu liat setumpuk lauk dan sayur yang bebas diambil sendiri itu, tanganku punya kehendak lain. Dia langsung dengan lincah mengambil daging giling, tahu semur, bakwan udang, sayur capcay. Abis makan sih masih ceria2 aja. Sempat2nya lagi bilang ama Harry, “Enak ya Har, makanannya”. Hihihi… Tapi pas sore2, udah mulai sedih seperti biasa. Huhuuu… Kenapa sih dietku harus gagal karena makan gratis doang?

 

Karena terlanjur sedih hati, jadinya aku pikir, udahlah hari ini dietnya gagal aja. Karena udah dapet permisi demikian, tadi malam aku mampir (biar seolah2 gak sengaja) ke Loco Moco di Plangi, mesen favorit menu, Steamed Maui Chicken. And as if it is not enough, mulut ini dengan kurangajarnya manggil waitress buat mesennn…… (siap-siapppp)…… CHOCOLATE MELT! Huahaha… Bahkan kali ini aku gak merasa sedih lagi. Yang ada hanya ketawa (walopun ngetawain diri sendiri hehe…).

 

Hari ini (Selasa), dengan niat menebus dosa kemaren, aku berencana diet lagi. Thank God untuk hari ini godaan dari luar lumayan dikit, jadi sejauh ini siy masih lancar2. Doakan aku ya, biar lancar trus sampe minimal 6 bulan ke depan! Hehehe…

 

Advertisements